Ende  

Pemda Ende Sinyalir Niat Jahat Dibalik Sewa Lahan Oleh Damri ke Alfamart

Avatar photo
Asisten I Setda Ende, Hiparkus Hepi saat memberikan penjelasan kepada DPRD Ende mengenai lahan milik pemda Ende yang dikelola oleh Damri (03/07/24)
Asisten I Setda Ende, Hiparkus Hepi saat memberikan penjelasan kepada DPRD Ende mengenai lahan milik pemda Ende yang dikelola oleh Damri (03/07/24)

Pemerintah kabupaten Ende mensinyalir ada niat jahat dibalik proses sewa lahan oleh Damri Ende kepada Alfamart.

Lahan berlokasi di Jalan Mahoni, Kota Ende, merupakan kepemilikan Pemda Ende yang dimanfaatkan oleh Damri Ende melalui izin prinsip sesuai Peraturan Bupati Ende tahun 2004. Izin diberikan selama 20 tahun terhitung sejak tahun 2004 hingga tahun 2024.

Advertisement
melki laka lena
Scroll kebawah untuk lihat konten

Dalam izin prinsip yang diberikan kepada pihak Damri, Pemda Ende hanya memperbolehkan pembangunan gedung atau prasarana berkaitan dengan operasional Damri. Tidak untuk tujuan lain.

Dalam perjalanan, pada tahun 2021, pihak Damri secara sepihak menyewakan sebagian lahan kepada Alfamart tanpa sepengetahuan Pemda Ende.

Atas peristiwa tersebut, Pemda Ende melalui Bagian Hukum, berpendapat, proses sewa lahan yang telah dilakukan oleh Damri kepada Alfamart disinyalir terdapat unsur niat jahat. Hal tersebut dikatakan Bagian Hukum Pemda Ende saat rapat gabungan Fraksi DPRD Ende (03/07/24).

Hadir dalam rapat tersebut Asisten I Pemda Ende, kepala dinas Penanaman Modal dan PTSP, Bagian Hukum Pemda Ende, Badan Pertanahan serta pihak Damri Ende.

BACA JUGA

Dalam rapat tersebut, Pemda Ende melalui Bagian Hukum menyampaikan bahwa setelah mengetahui alur peristiwa dan mempelajari data-data, disinyalir adanya unsur niat jahat dalam proses sewa lahan oleh Damri kepada Alfamart.

“Dari pihak Damri ini semacam ada niat, niat yang lain, yang itu dilakukan di tahun 2021 (karena) sudah tahu tinggal 4 tahun mau berakhir,” kata Ignas Kapo, SH, MHum, kepala Bagian Hukum Pemda Ende (03/07), saat diminta Asisten I memberikan pendapat hukum.

“Di dalam hukum pidana itu disebut mens rea, itu niat jahat,” ucapnya lagi.

Kata Ignas Kapo, setelah mempelajari proses sewa lahan tersebut, Bagian Hukum mendapati beberapa kejanggalan sehingga sampai kepada kesimpulan dugaan adanya niat jahat.