Menu

Mode Gelap

Ende · 15 Jun 2022 11:58 WIB

Usut Dugaan Korupsi 4 Toilet Dispar, Kejari Ende Banjir Dukungan


					Ketua Gerakan Mahasiswa NasionaI Indonesia (GMNI) Cabang Ende, Marianus Yanto Woda bersama jajaran pengurus di Sekretariat GMNI Ende (07/06/22) Perbesar

Ketua Gerakan Mahasiswa NasionaI Indonesia (GMNI) Cabang Ende, Marianus Yanto Woda bersama jajaran pengurus di Sekretariat GMNI Ende (07/06/22)

Pengusutan dugaan korupsi pembangunan 4 toilet pada Dinas Pariwisata yang dilakukan Kejaksaan Negeri Ende menuai apresiasi dari berbagai elemen masyarakat. Dukungan kepada Kejari Ende datang dari berbagai kalangan diantaranya GMNI Cabang Ende dan praktisi hukum, Erles Rareral.

Dukungan dari Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) Cabang Ende disampaikan langsung oleh ketua GMNI, Marianus Yanto Woda. GMNI mendukung langkah Kejari Ende mengusut dugaan korupsi pembangunan 4 unit toilet penunjang destinasi wisata yang menelan biaya miliaran rupiah.

Langkah cepat Kejari Ende, sebutnya, merupakan suatu kepekaan yang sejalan dengan aspirasi mahasiswa mengenai pemberantasan korupsi. Hal itu tidak saja memberi jaminan atas kepastian hukum melainkan juga menjadi proteksi untuk mencegah berkembangnya opini yang tidak bertanggung-jawab.

“GMNI mendukung penuh aparat penegak hukum menangani dan menuntaskan kasus dugaan korupsi di Kabupaten Ende. GMNI sangat peka dengan situasi dan kondisi yang terjadi saat ini, termasuk di kabupaten Ende. Jangan sampai ada opini liar di ruang publik jika proses hukumnya lamban dan tidak tuntas,” kata Marianus Yanto Woda (14/06/22).

Kendati mendukung, dirinya tetap mengingatkan Kejari Ende agar pengusutan dugaan korupsi tersebut tidak tebang pilih melainkan harus sesuai dengan acuan hukum. Pengusutan mesti dilakukan secara profesional, adil, serta tidak memakan waktu yang lama sebab dinilai tidak sulit untuk menemukan bukti-bukti.

GMNI Ende, tegasnya, akan terus mengamati perjalanan dugaan kasus tersebut dan tidak segan-segan turun ke jalan jika dinilai ada kelambanan dalam proses pengusutan.

“Jika dalam jangka waktu yang panjang kasus ini belum dituntaskan, GMNI akan turun menggelar aksi damai mendesak Kejaksaan Negeri Ende, menuntaskan kasus dugaan korupsi pembangunan 4 unit toilet tersebut,” pungkas Yanto Woda.

Selain GMNI Ende, dukungan kepada Kejari Ende juga datang dari praktisi hukum, Erles Rareral. Pengacara kelahiran Ende ini mengapresiasi langkah cepat Kepala Kejaksaan dan jajaran, serta mengingatkan agar pihak Kejari Ende tidak perlu takut memerangi praktek korupsi di Ende.

“Sebagai praktisi hukum kelahiran Ende, saya mendukung penuh Kajari Ende bersama jajaranya, menuntaskan kasus dugaan korupsi pembangunan empat toilet di Dinas Pariwisata Ende. Tidak perlu takut untuk memberantas korupsi di kota rahimnya Pancasila,” ucapnya.

Sambung Erles Rareral, penuntasan dugaan praktek korupsi tersebut akan menjadi cerminan proses penegakan hukum di Ende yang dapat dijadikan sebagai bukti keberpihakan terhadap aspirasi pemberantasan korupsi.

Langkah cepat penegak hukum tersebut amat penting untuk mewujudkan Kabupaten Ende yang bersih dari praktek korupsi dan hal tersebut harus dimulai dengan keseriusan para penegak hukum mengusut semua dugaan kasus serta memberi efek jera.

Untuk diketahui, biaya pembangunan 4 toilet di Kabupaten Ende bersumber dari dana DAK tahun 2021 mencapai Rp 1,9 miliar. Ke 4 toilet tersebut dibangun di 4 lokasi berbeda yakni di Taman Rendo, di Sao Ria Moni, di Pantai Kota Raja, dan di Kolam Air Panas Ae Oka Detusoko.

Mengenai pengusutan dugaan korupsi dalam proyek tersebut, Kejari Ende telah mengagendakan pemanggilan terhadap Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) dan para kontraktor penyedia jasa. (ARA/EN)

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 165 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Penemuan Mayat di Detusoko, Polsek Gelar Olah TKP

1 Agustus 2022 - 12:39 WIB

Penemuan mayat di Kecamatan Detusoko, Kabupaten Ende (31/7/22)

Menelisik Keputusan Kabandara Ende Soal Runway

1 Agustus 2022 - 12:02 WIB

Ilustrasi

Cerita Awal Bandara Ende: Hutang Lahan Bikin Bupati Nyaris Undur Diri

29 Juli 2022 - 11:32 WIB

Foto kondisi bandara Ende dahulu dan pelantikan H. J. Gadi Djou sebagai bupati Ende

Rencana Perpanjang Runway Bandara Ende Dihentikan

29 Juli 2022 - 07:48 WIB

Pesawat Hercules tipe C-130 mendarat mulus di Bandar Udara Haji Hasan Aroeboesman, Kota Ende, Selasa 4 Agustus 2020

Geliat Pembangunan Terminal Bandara Ende, Suatu Masukan

28 Juli 2022 - 13:36 WIB

Ilustrasi

Ada Lift, Eskalator, Hingga Food Court: Terminal Bandara Ende Dibangun Megah

28 Juli 2022 - 12:06 WIB

Pembangunan terminal bandara Haji Hasan Aroeboesman, Kota Ende (28/7/22)
Trending di Ende